Blog

Di dalam blog ini tersedia pengumuman dan informasi terbaru.

Bundespräsident / Presiden Federal Dr. Frank-Walter Steinmeier Bundespräsident / Presiden Federal Dr. Frank-Walter Steinmeier dpa

Tidak boleh ada garis terakhir / Es darf keinen Schlussstrich geben

Deutsche Übersetzung

Dalam Peringatan Holocaust Israel Yad Vashem: World Holocaust Center, Jerusalem pada hari Kamis peringatan 75 tahun pembebasan kamp pembantaian Auschwitz Nazi dimulai. Lebih dari 40 tamu negara dan sekitar seratus korban Holocaust berkumpul di Yerusalem untuk menghadiri pertemuan bersejarah itu. Atas undangan Presiden Israel Reuven Ruvi Rivlin - ראובן רובי ריבלין, Presiden Federal Bundespräsident Frank-Walter Steinmeier adalah Presiden Jerman pertama yang berbicara pada peringatan nasional.

Inilah pidatonya:

"Puji Tuhan [...] bahwa dia akan membiarkan aku ada di sini hari ini."

Anugerah yang luar biasa, hadiah yang bisa saya sampaikan kepada Anda di Yad Vashem hari ini.

Di sini, di Yad Vashem, nyala api ingatan abadi tentang kematian Shoah terbakar.

Tempat ini memperingati jutaan penderitaan mereka.

Dan itu mengingatkan hidup mereka - setiap nasib.

Tempat ini memperingati Samuel Tytelman, seorang perenang yang antusias yang memenangkan kompetisi di Makkabi Warsawa, dan adik perempuannya Rega, yang membantu ibunya memasak untuk Shabbat.

Tempat ini mengingatkan saya pada Ida Goldiş dan putranya yang berusia tiga tahun, Vili. Pada bulan Oktober mereka dideportasi dari ghetto Chișinău, dan pada bulan Januari, dalam hawa dingin yang pahit, Ida menulis untuk terakhir kali kepada orang tua dan saudara perempuannya: "Saya sangat menyesal bahwa ketika saya berpisah, saya tidak memahami arti dari momen itu, [ ...] bahwa aku tidak memelukmu dengan erat tanpa melepaskannya. "

Jerman menculik mereka. Jerman bertato nomor di lengan mereka. Orang-orang Jerman mencoba merendahkan manusiawi orang-orang ini, untuk menghitung mereka, untuk menghapus semua ingatan mereka di kamp pemusnahan.

Mereka belum berhasil.

Samuel dan Rega, Ida dan Vili adalah manusia. Dan orang-orang tetap dalam ingatan kita.

Di sini, di Yad Vashem - seperti yang dikatakan oleh kitab nabi Yesaya - mereka diberikan "sebuah monumen dan nama".

Saya berdiri di depan monumen ini sebagai pribadi - dan sebagai orang Jerman. Saya berdiri di depan monumennya. Saya membaca nama mereka. Saya mendengar cerita mereka. Dan saya bersujud dalam kesedihan yang mendalam Samuel dan Rega, Ida dan Vili adalah manusia.

Dan saya harus mengatakan itu di sini dan sekarang: para pelaku adalah orang-orang. Mereka orang Jerman. Para pembunuh, para penjaga, para pembantu, para pengikut: mereka adalah orang Jerman.

Pembunuhan massal industri terhadap enam juta orang Yahudi, kejahatan terbesar dalam sejarah manusia - itu dilakukan oleh warga negara saya. Perang kejam, yang menelan biaya lebih dari 50 juta nyawa manusia, dimulai di negara saya.

75 tahun setelah pembebasan Auschwitz, saya berdiri di hadapan Anda semua sebagai Presiden Jerman, sarat dengan kesalahan sejarah yang besar. Tetapi pada saat yang sama saya dipenuhi dengan rasa terima kasih: atas uluran tangan para korban yang selamat, untuk kepercayaan baru orang-orang di Israel dan di seluruh dunia, untuk kehidupan Yahudi yang dihidupkan kembali di Jerman. Saya terinspirasi oleh semangat rekonsiliasi yang telah menunjukkan kepada Jerman dan Israel, Jerman, Eropa dan negara-negara di dunia sebuah jalan baru yang damai.

Nyala api Yad Vashem tidak padam. Dan tanggung jawab Jerman kita tidak lenyap. Kami ingin melakukan keadilan padanya. Anda harus mengukur kami dengan itu.

Karena saya bersyukur atas keajaiban rekonsiliasi, saya berdiri di depan Anda dan berharap dapat mengatakan: Ingatan kita telah membuat kita kebal terhadap kejahatan.

Ya, kami orang Jerman ingat. Tetapi kadang-kadang bagi saya tampaknya kita memahami masa lalu lebih baik daripada masa sekarang.

Roh-roh jahat menunjukkan diri mereka dalam kedok baru hari ini. Bahkan lebih lagi: Mereka menghadirkan anti-Semit, etnis mereka, pemikiran otoriter mereka sebagai jawaban untuk masa depan, sebagai solusi baru untuk masalah zaman kita. Saya berharap bisa mengatakan: Kami orang Jerman telah belajar dari sejarah selamanya.

Tapi saya tidak bisa mengatakan itu ketika kebencian dan agitasi menyebar. Saya tidak bisa mengatakan itu ketika anak-anak Yahudi diludahi di halaman sekolah. Saya tidak bisa mengatakan itu ketika anti-Semitisme pecah dengan kedok dugaan kritik terhadap politik Israel. Saya tidak bisa mengatakan bahwa jika hanya pintu kayu yang tebal mencegah seorang teroris sayap kanan dari menyebabkan pertumpahan darah kepada Yom Kippur di sebuah sinagog di Halle.

Tentu saja: Waktu kita bukan waktu yang sama. Itu bukan kata-kata yang sama. Mereka bukan pelaku yang sama.

Tetapi itu adalah kejahatan yang sama.

Dan satu jawaban tetap: tidak pernah lagi! Tidak akan lagi!

Karena itu, tidak boleh ada garis akhir di bawah memori.

Tanggung jawab ini telah didaftarkan di Republik Federal Jerman sejak hari pertama.

Tapi dia sedang menguji kita - di sini dan hari ini!

Jerman ini hanya akan melakukan keadilan sendiri jika ia adil terhadap tanggung jawab historisnya:

Kami melawan anti-Semitisme!

Kami menentang racun nasionalisme!

Kami melindungi kehidupan Yahudi!

Kami berada di pihak Israel!

Saya memperbarui janji ini di Yad Vashem di depan mata dunia. Dan saya tahu saya tidak sendirian Di sini, di Yad Vashem kita mengatakan bersama hari ini: Tidak untuk kebencian Yahudi! Tidak untuk kebencian!

Karena ketakutan di Auschwitz, dunia telah belajar pelajaran dan membangun tatanan damai berdasarkan hak asasi manusia dan hukum internasional. Kami orang Jerman mendukung perintah ini dan kami ingin mempertahankannya dengan Anda semua. Karena kita tahu bahwa setiap kedamaian tetap rapuh. Dan sebagai manusia kita tetap menggoda.

Para Kepala Negara atau Pemerintahan yang terkasih, saya bersyukur bahwa hari ini kita mengaku bersama: Sebuah dunia yang mengingat Holocaust. Dunia tanpa genosida.

"Siapa yang tahu kalau kita bisa mendengar suara ajaib kehidupan lagi? Siapa yang tahu jika kita bisa menjalin keabadian - siapa tahu. "

Salmen Gradowski menulis kalimat ini sebagai tahanan di Auschwitz dan dia menguburnya dalam kaleng di bawah krematorium.

Di sini, di Yad Vashem mereka dijalin ke dalam keabadian: Salmen Gradowski, saudara kandung Tytelman, Ida dan Vili Goldiş.

Mereka semua terbunuh. Hidupnya hilang dalam kebencian yang dilepaskan. Tetapi ingatan mereka tidak mengalahkan apa pun. Dan akting, akting, mengalahkan kebencian.

Itulah yang saya perjuangkan. Saya harap begitu.

Puji Tuhan karena membiarkan saya ada di sini hari ini.

#Erinnerungskultur #CultureOfRemembrance #WeRemember

Cookies make it easier for us to provide you with our services to EIKG / JKI. With the usage of our services you permit us to use cookies. Your settings will be saved for 365 days.