Blog

Dalam blog kami akan menemukan semua pengumuman penting di masa depan.

[In deutscher Sprache]

Banyak anggota jemaat kami datang ke Jerman sebagai migran dan mengalami bagaimana rasanya hidup di negara asing, dengan budaya dan bahasa yang berbeda dan untuk menemukan kampung halaman di sini. Persoalan aktual saat ini yaitu bagaimana hidup dalam masyarakat multikultural dan bagaimana hidup beritegrasi kaum minoritas ke dalam masyarakat Jerman. Semua ini adalah masalah utama bagi kami.

Sebagai orang Kristen Indonesia, kami memiliki pengalaman yang panjang selama bertahun-tahun hidup berdampingan dengan ramah dan hidup dalam dialog dengan saudara saudari beragama Islam. Sebagai agama minoritas di negara yang mayoritas penduduknya Muslim, kami menghadapi tantangan yang sama seperti yang dihadapi kaum Muslim di Jerman. Kami juga memiliki kesadaran bahwa di Indonesia Islam memiliki karakteristik yang berbeda, ada yang sangat liberal dan moderat. Namun, kami juga menyadari konflik dengan Muslim fundamentalis dari Indonesia. Dan oleh karena itu kami terpanggil untuk mengadakan dialog dengan saudara saudari beragama Islam, saudara saudari yang terlibat berjuang untuk perdamaian antar agama.

Pada tanggal 20.10. (Bonn), 21.10. (Berlin) dan pada 23.10. (Frankfurt am Main), Pengkhotbah Muslim penyebar kebencian Ustadz Abdul Somad (UAS) telah diumumkan kedangannya. Juga direncanakan berkunjung ke Belgia, Belanda (Den Haag, Utrecht, Amsterdam) dan Inggris. Menurut informasi terbaru, untuk Belgia dan Belanda telah dilarang kedatangannya. Acara yang sudah direncanakan dibatalkan. Inggris Raya masih dalam proses.

Di Indonesia beredar video tentang Pengkhotbah Islam paling populer. Ustadz Abdul Somad. Dalam rekaman itu, Somad ditanya oleh seorang pendengar, mengapa dia selalu gemetar saat melihat salib Kristen. Dia menjawab salib inilah penyebabnya, karena salib Kristen ini dihuni oleh roh jahat. Dengan kata lain, salib adalah milik iblis. Somad adalah anggota terkemuka Nahdatul Ulama, yang "lebih moderat" dari dua organisasi massa Muslim "moderat" di Indonesia.

Ustadz Abdul Somad dalam satu Khotbah Kebencian dengan pernyataan bahwa salib Kristen dihuni oleh roh-roh jahat.

Dia pernah selama lima tahun menjadi pengurus Nahdatul Ulama di Riau. Akun Instagram-nya memiliki banyak pengikut, sampai pemblokiran sementara tahun ini, melebihi daripada para pemimpin agama lain di negara ini, yang ikut terlibat di media sosial. Untuk mempertahankan video yang sekarang telah beredar, Somad tahu dia telah mengatakan di sebuah lembaga Islam, audiensnya hanya terdiri dari Muslim. Karena tidak ada orang Kristen yang hadir, ia tidak mungkin menyinggung orang Kristen. Kebetulan, dia hanya menjawab satu pertanyaan.

Umat Kristen Indonesia mengadukan Somad karena penistaan agama - secara resmi, hukum penistaan agama di Indonesia melindungi semua agama yang diakui negara. Kaum Islamis segera menuntut balik: bahwa sindiran belaka bisa dilakukan oleh para pengkhotbah yang dihormati. Beberapa hari yang lalu, Majelis Ulama Islam Indonesia, MUI, menangani kasus ini. Majelis Ulama ikut membela Somad. Majelis Ulama juga mendesak para pengritiknya untuk berhenti mengkritiknya.

Tentu saja kami bertanya, mengapa tidak ada larangan masuk ke Jerman? Secara pararlel satu Petisi menentang masuk telah ada: https://www.change.org/p/masyarakat-indonesia-di-jerman-penolakan-uas-sebagai-penceramah-pembicara-di-acara-pengajian-tabligh-akbar-di-jerman

Pendaftaran dan permohonan donasi melalui jaringan sosial
Pendaftaran dan permohonan donasi melalui jaringan sosial
Konsulat Jenderal Republik Indonesia dan komunitas Muslim Indonesia Frankfurt untuk hal ini sangat tertutup.

Ketua Jemaah Muslim Indonesia di Frankfurt menyampaikan kepada Ketua Jemaat kami bahwa acara yang telah diumumkan telah dibatalkan. Namun, kami sendiri bertanya bagaimana dengan pendaftaran dan penggalangan dana yang telah dipublikasikan untuk pengkhotbah, sementara pembatalan di situs resmi komunitas Muslim sudah ada. Dengan situs donasi simultan untuk Ustadz Abdul Somad masih tertera dalam halaman website untuk tujuan siapa "ikut berpartisipasi".

Kami juga menerima informasi bahwa dalam komunitas Indonesia, ada seorang penasihat KJRI Frankfurt am Main memobilisasi dan dalam bentuk sambutan melalui „khotbah“ tentang banyak peraturan-peraturan, yang ditujukan kepada Muslim yang sebelumnya mereka Islam terbuka. Sebagai contoh kecil ia melarang lagu Batak budaya "Lisoi" (lagu minum) dan orang harus menukar Lisoi (Batak Schnapps) dengan Kopi (kopi).

Contoh kecil ini menunjukkan dampak yang menyebar (juga pada tingkat politik) dalam masyarakat kita yang budaya yang terbuka. Kunjungan pengkhotbah penyebar kebencian Ustadz Abdul Somad (UAS) mengancam hubungan dilalog dan akan semakin memperkuat polarisasi di sini di Jerman maupun di Indonesia. Persahabatan antaragama kita yang berlangsung panjang selama bertahun-tahun dan melewati generasi demi generasi sangat ditantang, sangat dilemahkan oleh pengaruh ini.

Kami sebagai satu Jemaat yang berlatar belakang Indonesia melihat bahwa hal ini menjadi tugas dan tanggung jawab kami untuk menentukan sikap kami yang tegas dan jelas terhadap hubungan kerja sama Jerman-Indonesia dan hubungan kerjasama antaragama kami:


Kami menuntut Pelarangan masuk bagi Ustadz Abdul Somad (UAS) ke Jerman!

#StopHateSpeech #PeacefulFrankfurtamMain #ReligiousDiversity and #InterreligiousDialogue

Artikel Koran Frankfurter Allgemeine 26.08.2019
Hukum jerman melawan Hate Speech

Published in Indonesien
Minggu, 13 Mei 2018 17:46

Pemboman Gereja di Surabaya

[Sprache Deutsch]

Sesaat sebelum Ibadah Padang hari ini, kami menerima sebuah berita buruk:

Pada hari Minggu pagi terjadi pemboman di tiga Gereja (Katolik, Protestan dan Pentakosta) di Surabaya, Indonesia. Sejumlah anggota Gereja yang tidak bersalah, diantaranya anak-anak, telah menjadi korban terorisme yang biadab. Penyerangan ini ditunggangi oleh sekelompok Islam yang berhubungan dengan grup ISIS.

Sebagian besar rakyat Indonesia dan organisasi masyarakat serta organisasi keagamaan penting di Indonesia, seperti Nahdatul Ulama dan Muhamadiyah, mengutuk tajam serangan-serangan terorisme dan telah mengemukakan upaya untuk mengayom kebersamaan yang harmonis diantara masyarakat Indonesia yang berbentuk pluralisme baik dalam agama maupun kebudayaan. Suara mayoritas baik di bidang politik dan agama sebagai tanggapan terhadap serangan teror ini yaitu: Indonesia berdiri untuk Bhineka Tunggal Ika, kita tidak akan membiarkan terorisme memisahkan kesatuan dan kami tidak takut.

Kami, Jemaat Kristus Indonesia Rhein-Main, sangat bersedih atas meninggalnya para korban serta mengucapkan turut berdukacita dan mengirim doa untuk keluarga yang ditinggalkan. Kami menolak segala bentuk teror, khususnya terorisme yang berkedok agama. Kami memohon para partner dan kawan okumene serta teman-teman di organisasi dialog antar agama untuk berdoa bersama kami bagi yang bersedih dan juga untuk kampung halaman kami, Indonesia.

Berikut ini adalah tanggapan tertulis Persekutuan Gereja Indonesia terhadap serangan bom di hari Minggu. Kami mendukung pernyataan PGI tersebut sepenuhnya.

  1. Tindak kekerasan, dengan alasan apa pun, tidak akan pernah mampu menyelesaikan masalah. Dia hanya akan melahirkan lingkaran kekerasan dan pada akhirnya menuju kehancuran. Lihatlah Siria sekarang ini yang luluh lantak oleh kekerasan demi kekerasan.
  2. Sesungguhnya tidak ada agama yang mengajarkan kekerasan dan pembunuhan. Agama apa pun mengajarkan kemanusiaan, damai dan cinta kasih. Kesesatan berpikirlah yang membawa penganut agama melakukan kekerasan dan tindak terorisme.
  3. Oleh karena itu para pemimpin agama perlu lebih serius mewaspadai munculnya para pendukung kekerasan dan tindak terorisme ini dengan berbalutkan penginjil atau pendakwah lewat kotabh-kotbah maupun pernyataannya. Program deradikalisasi BNPT akan sia-‘sia jika masyarakatjustru memberi panggung kepada para pemimpin agama yang menyebarkan paham radikalisme dan kekerasan lewat missi dan dakwah-dakwahnya. Olehnya, kami menghimbau para pemimpin agama dan masyarakat untuk tidak memberi angin dan simpati kepada pelaku kekerasan dan terorisme, apa pun motifnya.
  4. Kami juga menghimbau masyarakat menghentikan penyebaran foto dan video, karena ini justru tujuan teroris, yakni menebarkan rasa takut di tengah masyarakat. Kami justru menghimbau masyarakat untuk menebarkan kasih dan rasa damai melalui ragam media.
  5. Menghimbau seluruh elit politik dan masyarakat untuk menghentikan komentar yang justru memperkeruh keadaan. Janganlah menggunakan peristiwa kekerasan dan tindak terorisme ini untuk menangguk kepentingan politik dan sesaat, karena harga yang sedang dipertaruhkan adalah masa depan bangsa.
  6. Kita tak perlu takut menghadapi ancaman terorisme ini tetapi menyerahkan sepenuhnya kepada penanganan oleh negara. Sementara itu, kami mendukung sepenuhnya tindakan negara dalam memberantas semua perilaku kekerasan dan aksi-aksi terorisme di tanah air tercinta.

Kami memohon, kasihanilah bangsa kami ya Tuhan Allah.
Kirimkan negara kami semangat perdamaian dan rekonsiliasi dariMu, sehingga senjata dapat dipadamkan dan perdamaian tercipta diantara kami.
Jangan biarkan kebencian, iri hati, dan perselisihan meracuni persekutuan bangsa kami, tetapi beri kami rekonsiliasi dan kasih Yang dariMu.

Published in Indonesien
Cookies make it easier for us to provide you with our services to EIKG / JKI. With the usage of our services you permit us to use cookies. Your settings will be saved for 365 days.